✿Baca Entry Yang Lepas✿

Friday, October 28, 2011

Nilai Sebuah Solat

Nilai Sebuah Solat:
Nilai Sebuah Solat

Bismillahirrohmanirrohim.

Ditanya Nabi SAW, apakah amalan yang sebaiknya, maka bersabda Nabi ( Solat di awal waktunya.)
(Riwayat oleh At-Tirmidzi dan Abu Daud, Al-Albani mensahihkannya.


Musafir
Baru-baru ini saya menaiki bas KKKL pukul 8.30 p.m dari Kota Bharu ke Batu Pahat. Perjalanan ke sana adalah sebagai memenuhi hak seorang Muslim apatah lagi Muslim itu adalah sahabat kenalan saya, pernah sehalaqah ketika di UTM dahulu.


Jemputan itu adalah memenuhi undangan akhi Anizan yang sudah pun bergelar suami kepada ukht Siti Hamidah, seorang akhwat di bahagian Selatan yang saya tidak kenali. Adapun beberapa akhawat UTM saya kenali setelah menjebakkan diri mereka dalam bisnes dakwah beberapa tahun sudah. Saya pernah jadi mas'ul ekonomi UTM 2 kali. Pertama pada tahun 1 sem 2, kemudian tahun 3. Banyak yang saya pelajari ketika mengendalikan perniagaan dakwah di sana. Pernah rugi , pernah untung, sikit rugi, banyak untung.


Ketika saya menaiki bas ke KKKL ke Batu Pahat, saya mengagak bas tersebut akan sampai di stesen bas Batu Pahat dalam waktu Subuh, ternyata ia meleset. Begitulah pada perkiraan saya, bas yang dimiliki secara konsortium oleh kaum Cina, mereka akan mengaut keuntungan semaksimum mungkin dari perjalanan bas. Tak mungkin ia mensia-siakan petrol walau seringgit!


Bas saya ke Batu Pahat itu rupanya berhenti di beberapa destinasi, Seremban, Melaka, Muar dan Batu Pahat. Ketika sampai di satu perhentian bas, hampir 20 karkun tabligh masuk ke dalam bas. Mereka sudah menempah hampir separuh dari bilangan 'seat' dalam bas tersebut. Saya percaya, bas ini nanti akan dipenuhi dengan alunan zikir dan setidak-tidaknya, kehadiran mereka membuat saya rasa lebih selesa. Pemandangan karkun tabligh memakai jubah dan serban putih amat menenangkan hati saya.


Disebabkan banyak perhentian, ternyata, pukul 6.00 a.m itu bas baru masuk ke negeri Melaka. Saya fikir bas tersebut akan berhenti di mana-mana masjid di tepi jalan untuk solat Subuh. Pada perkiraan saya, drebar Melayu, malah orang Kelantan, takkan tak berhenti solat Subuh...


Salah seorang dari tabligh saya nampak menuju ke tempat drebar bas memandu, saya percaya mungkin dia nak tanya Subuh kat mana. Nampaknya, karkun tabligh tadi berjalan balik ke tempat duduk, saya tanya, Subuh kat mana? dia kata drebar jawab, dekat Melaka Sentral. Jam sudah 6.15 a.m, perjalanan ke Melaka Sentral pasti mengambil masa hampir sejam. Tak mungkin saya lewat Subuh dalam sedar hari ini. No way...


Seorang tabligh lain kata, "Allah tak marah ke?"
Saya jawab, "enta pergi kat drebar, suruh dia berhenti tepi jalan".


Karkun tabligh yang kedua pergi mendakwahi drebar tadi, saya nampak tabligh tadi cakap slow sangat. Sungguh sopan penuh lembut. Begitulah gaya tabligh yang saya pelajari dan saya tahu dari ramai kawan-kawan saya yang berfikrah mulia itu.


Ternyata, ia tak memberi kesan pada drebar tadi.
Dan kini giliran saya berdakwah. Jam dah 6.30 a.m. Sikit lagi masuk syuruk. Sebarang perlanggaran kepada waktu Solat ini akan menyebabkan drebar bas ini masuk ke lembah kehinaan kerana dia tak solat dan menyebabkan penumpang yang majoriti Islam tak solat. Ini tak boleh jadi.


Saya nak buat laporan polis kalau bas ni tak berhenti. Saya bagitahu zaujah saya yang satu itu melalui SMS bahawa abang tak teragak-agak buat report polis kalau bas ni tak berhenti kerana sudah melanggar hak-hak kaum Islam beribadah kerana tidak berhenti Solat Subuh. Ia satu kewajipan malah rukun Islam.


Solat membezakan Islam dan Musyrik

Jam 6.35 a.m, saya dah kepanasan menunggu bas yang tak berhenti-henti untuk solat Subuh.

Saya meluru ke depan...

"Enchek, Saya minta enchek berhenti, berhenti, kami nak solat Subuh!", saya mulakan pengarahan.

"Ala, orang lain pun maye(sembahyang) jugok", drebar tu menjawab.

"Ya lah, takkan Subuh pukul 7 kot!", saya jawab balik.
Bas tu terus berhenti di Masjid Alor Gajah, kurang lebih 20 meter setelah saya mendesak drebar itu berhenti. Saya dengan gembiranya turun solat Subuh, itupun dah lewat. Saya solat jemaah bersama barisan karkun tabligh itu.


Selesai solat, saya yang pertama kali keluar dari masjid. Saya nampak drebar bas itu hanya menunggu di tepi bas. Saya percaya 99%, drebar bas Melayu itu tidak solat Subuh.


Pengajaran
Tujuan saya menulis ini adalah untuk mengajak kita semua, terutama penumpang bas yang beragama Islam, jangan biarkan hak kita sebagai Muslim ternoda hanya kerana kita menyerah kalah kepada drebar yang tidak mahu mempraktikkan Islam. Yang tidak solat.


Tak kira anda lelaki atau wanita, pertahankan hak anda sebagai Muslim. Kita punya banyak musuh, boleh jadi musuh kita adalah bukan Islam termasuk Yahudi dan Nasrani dan boleh jadi daripada orang Islam sendiri termasuk munafiqin dan fasiqin.


Kemudian, anda harus selalu ingat, bahawa solat di awal waktu itu adalah tuntutan daripada Nabi SAW sendiri.


Ditanya Nabi SAW, apakah amalan yang sebaiknya, maka bersabda Nabi :
Solat di awal waktunya.(Riwayat oleh At-Tirmidzi dan Abu Daud, Al-Albani mensahihkannya.

Dalam surah annisaa' ayat 103, Allah berfirman,
"Sungguh, solat itu adalah kewajipan yang ditentukan waktunya
atas orang-orang yang beriman".


WASSALAM

No comments:

Copyright © ✿Emas✿Putih✿Blog✿ Designed by azhafizah.com