✿Baca Entry Yang Lepas✿

Friday, June 22, 2012

Kisah-Kisah Rabiatul Adawiyah (Rabiah Lahir & Masa Kanak2Nya) Part 3

 
 
 
Suatu hari, pelayan wanita Rabi’ah hendak memasak sup bawang kerana telah beberapa lamanya mereka tidak memasak makanan. Ternyata mereka tidak mempunyai bawang. Pelayannya berkata kepada Rabi’ah “Aku hendak meminta bawang daripada tetangga sebelah.” Tetapi Rabi’ah melarang ; ”Telah empat puluh tahun aku berjanji kepada Allah tidak akan meminta sesuatu pun kecuali kepadaNya. Lupakanlah bawang itu.”
 
Setelah Rabi’ah berkata demikian, seekor burung meluncur laju dari angkasa, membawa bawang yang telah terkupas di paruhnya, lalu menjatuhkannya ke dalam belanga.
 
Menyaksikan peristiwa itu Rabi’ah berkata “aku takut andainya ini adalah suatu tipu muslihat.” Rabi’ah tidak mahu menyentuh sup bawang tersebut. Hanya roti sahaja yang dimakannya.

* * *
 
Pada suatu masa, ketika Rabi’ah pergi ke gunung, ia segera dikerumuni oleh sekawan rusa, kambing hutan dan keldai-keldai liar. Binatang ini menatap rabi’ah dan mahu menghampirinya. Tanpa disangka-sangka, Hasan al-Basri datang pula ke tempat tersebut. Ketika melihat Rabi’ah, ia segera datang menghampirinya. Tetapi setelah melihat kedatangan Hassan, binatang-binatang tadi lari ketakutan dan meninggalkan Rabi’ah. Hal ini membuatkan Hassan kecewa.
 
”Mengapakah binatang-binatang itu menghindari diriku sedangkan mereka begitu jinak terhadapmu?” Hassan bertanya kepada Rabi’ah.
 
"Apakah yang telah engkau makan pada hari ini?” Rabi’ah bertanya semula.
 
”Sup bawang.”
 
”Engkau telah memakan lemak binatang-binatang itu. tidak menghairankan jika mereka lari ketakutan melihatmu.”

***
 
Di hari lain, Rabi’ah melalui hadapan rumah Hassan. Ketika itu Hassan termenung di jendela. Dia sedang menangis dan airmatanya menitis jatuh mengenai pakaian Rabi’ah. Pada mulanya Rabi’ah menyangka hujan turun, tetapi apabila dia mendongak kepalanya, ternyata ianya adalah airmata milik Hassan.
 
”Guru, menangis adalah petanda daripada kelesuan rohani,” dia berkata kepada Hassan. “Tahanlah airmatamu. Jika tidak, di dalam dirimu akan menggelora samudera sehingga engkau tidak dapat mencari dirimu sendiri kecuali pada seorang Raja Yang Maha Perkasa.”
 
Teguran itu tidak sedap didengar oleh Hassan, namun dia tetap menahan diri. di belakang hari dia bertemu dengan Rabi’ah di tepi sebuah danau. Hassan menghamparkan sejadahnya di atas air dan berkata kepada Rabi’ah “Rabi’ah, marilah kita melakukan solat sunat dua rakaat di atas air.”
 
Rabi’ah menjawab, “Hassan, jika engkau memperlihatkan karamah-karamahmu di tempat ramai ini, maka karamahmu haruslah tidak dimiliki oleh orang lain.”
 
Sesudah berkata begitu, Rabi’ah menghamparkan sejadahnya ke udara, kemudian dia melompat ke atas sejadah tersebut. Dia berseru kepada Hassan “Naiklah ke mari Hassan, agar orang-orang dapat menyaksikan kita.”
 
Hassan yang belum mencapai kepandaian seperti itu tidak dapat berkata apa-apa. Kemudian Rabi’ah mencuba menghiburkannya dan berkata “Hassan, apa yang kamu lakukan tadi dapat dilakukan oleh seekor ikan, dan apa yang ku lakukan ini dapat pula dilakukan oleh seekor lalat. Yang terpenting, bukanlah kemahiran-kemahiran seperti itu. kita harus mengabdikan diri kepada Hal-Hal Yang Terpenting itu.”

***
 
Suatu malam Hassan berserta dua tiga orang sahabatnya berkunjung ke rumah Rabi’ah. Tetapi rumah itu gelap, tiada berlampu. Mereka berasa senang seandainya pada ketika itu ada lampu. Maka Rabi’ah meniup jari tangannya. Sepanjang malam itu hingga fajar, jari tangan Rabi’ah memancarkan cahaya terang benderang bagaikan lampu dan mereka duduk di dalam cahaya.
 
Jika ada seseorang bertanya. “Bagaimanakah hal seperti itu boleh terjadi?” maka jawapanku adalah “Persoalannya adalah sama dengan tangan Musa.” Jika dia kemudiannya menyangkal “Tetapi manusia adalah seorang Nabi!” Maka jawapanku “Barangsiapa yang mengikut jejak nabi, akan mendapat sedikit kenabian, seperti yang pernah disabdakan oleh Nabi Muhammad sendiri.”
 
”Barangsiapa yang menolak harta benda yang tidak diperoleh secara halal, walaupun harganya satu sen, sesungguhnya dia telah mencapai suatu tingkat kenabian.” Nabi Muhammad juga pernah berkata “Sebuah mimpi yang benar adalah satu perempat puluh dari kenabian.”

Sumber : Kisah para wali

Bersambung…

No comments:

Copyright © ✿Emas✿Putih✿Blog✿ Designed by azhafizah.com