Promosi My Favourite Perfumes Puasa 2014

✿Baca Entry Yang Lepas✿

✿Iklan Terbaik !! Jom Terjah !!✿

Wednesday, March 27, 2013

Kisah Benar Murtadnya Hartina Kamaruddin



Cerita penuh murtadnya Hartina Kamaruddin | Sudah lebih 10 tahun Hartina Ka­maruddin meninggalkan keluarganya untuk mengikut suami, Rajeswaran ke Australia dan menetap di san. Kebim­bangan atas keselamatan anak menyebabkan mereka mengambil keputusan untuk berhijrah. Sejak itu saya tidak pernah dengar suaranya dan bersua muka. Saya sudah tidak ada perasaan langsung terhadapnya walaupun dia anak saya.

Perasaan rindu sudah tidak wujud lagi di dalam diri saya. Kalau kata sayang... saya lebih sayangkan Islam berbanding anak saya. Di dalam usia yang hampir mencecah 60, tidak ada apa lagi yang diharapkan, hanya menumpukan kepada ibadat dan mengukuhkan keimanan. Soal anak yang telah jauh perginya, biarkanlah itu takdir Tuhan. Bukannya tidak berusaha untuk memulihkannya, malah lebih daripada itu telah dilakukan. Dihina, dipukul, semuanya sudah dilalui namun inilah yang dikatakan takdir.

Setiap saat doa kami tidak per­nah berhenti agar dia kembali kepada Islam. Dan jauh di sudut hati ini dapat merasakan, dia akan kembali kepada kami dengan kepercayaan asalnya suatu hari nanti. Selagi Tina masih di dalam keadaan sekarang, saya tidak pernah terfikir untuk bertemu dengannya atau mengharapkan dia kembali.

Hati emak Tina, Kalsom Ghani memang sudah cukup keras untuk di­cairkan. Pujuklah apa saja, dia tidak akan berganjak dari keputusannya. Dia hanya akan mengaku anak setelah Tina memeluk Islam. Selagi masih memegang kepada kepercayaan baru dia tidak akan mengingati malah tidak mahu ambil tabu langsung tentang anak kesayangannya itu.

Dulu, Tina adalah anak yang paling disayangi dan ditatang bagai minyak yang penuh. Bayangkanlah jarak usia antara Tina dengan adiknya Azliza adalah enam tahun. Dia memang man­ja dan kami sayang sangat pada dia. Kini, dialah yang paling dibenci sekali sampaikan emaknya yang mengandung dan melahirkannya pun tidak mahu menyebut nama Tina.

Sudahlah saya tidak mahu fikir-fikir lagi tentang dia tapi jika dia kembali ke Malaysia dengan Islam, saya teri­manya dengan sepenuh hati. Bukan sedikit onar yang telah dibuat oleh Tina kepada keluarga. Dah banyak kesengsaraan yang ditanggung hanya untuk mempertahankan akidah.

Mengenang kembali peristiwa yang berlaku pada 1996 memang amat menyakitkan. Namun digagahkan hati untuk bercerita sebagai teladan kepa­da ibu bapa yang lain. Kepercayaan saya pada Tina memang tidak pernah berbelah bagi apabila dia mendapat tawaran bekerja di bank di Jalan Klang lama, saya izinkan. Malah saya belikan dia sebuah rumah di Taman Sri Sento­sa, Jalan Klang Lama supaya dia tidak perlu menyewa. Setiap kali ada kesem­patan, saya dan isteri akan berkunjung ke rumahnya untuk melihat keperluan­nya.

Semuanya berjalan seperti biasa. Tina anak yang taat, sembahyang dan mengamalkan ajaran Islam sepenuh­nya. Tidak ada satu pun perlakuannya yang mencurigakan saya. Dia tetap macam dulu-dulu ketika masih tinggal dengan saya di Kampar. Cuma hubu­ngan jadi renggang sikit kerana ber­jauhan. Saya percaya penuh kepadanya dan tidak pernah terfikir pada perkara yang lain.

Pada suatu hari saya di datangi oleh seorang yang boleh dikatakan berpangkat, bertanyakan tentang Tina. Saya kenal lelaki itu adalah salah seorang yang berpengaruh juga di Perak berbangsa India. Ketika lelaki itu bertanya tentang Tina dan pernah terlihatnya di dalam satu majlis keagamaan, perasaan saya sudah tidak sedap. sebelum lelaki itu melangkah pergi, dia sempat ber­pesan supaya hati-hati dan tolonglah tengok-tengok sikit keadaan Tina di Kuala Lumpur. Ketika itu terasa berde­rau darah naik ke muka, perasaan jadi tidak menentu.

Sebenarnya seminggu sebelum lela­ki itu bertemu dengan saya, Tina ada pulang ke rumah iaitu pada hari raga. Kami sembahyang jemaah bersama­ sama, tidak ada perubahan. Setelah Tina kembali ke Kuala Lumpur baru­lah lelaki itu bertemu dengan saya untuk memberi klu bahawa ada sesuatu yang tidak kena akan berlaku kepada Tina.

Selepas pertemuan dengan lelaki itu, saya terus mengambil keputusan bersa­ma isteri untuk ke Kuala Lumpur meli­hat keadaan Tina. Semasa saya sampai di rumahnya, dia tidak ada di rumah. Dengan menggunakan kunci pendua, saya masuk ke dalam rumahnya. Bila petang barulah Tina balik tapi bersama seorang lelaki berbangsa India. Selama ini saya tidak tahu pula ada lelaki tinggal dengan Tina. Lelaki itu kata Tina adalah isterinya, pelik pula bila masanya mereka menikah.

Kemudian Tina tunjukkan surat sumpah yang mengatakan bahawa dia sudah tidak mempraktikkan lagi aja­ran Islam dan telah menukar namanya kepada Nivashiny Rajeswaran. Sijil pendaftaran menunjukkan, perkahwi­nan berlangsung pada 24 Mac 1996. Luluh hati saya mendengarkan pe­ngakuan itu. Bagaimana anak yang saya bela selama 21 tahun tiba-tiba mengambil keputusan sendiri menukar pegangan hidup.

Ketika kejadian itu. usia Tina 21 tahun seminggu. Bila saya membuat laporan di balai polis, mereka kata tidak boleh buat apa-apa kerana usia­nya sudah 21 tahun dan berhak untuk buat keputusan. Saya balik semula ke Kampar mencari surat beranak Tina tapi tidak ada. Barulah saya perasan, beberapa minggu sebelum itu, Tina pulang ke rumah kerana bercuti sela­ma seminggu. Mungkin ketika itu dia sedang menyiapkan segala dokumen untuk pertukaran nama.

Saya laporkan pada Jabatan Agama Islam Perak (JAIP) tentang Tina. Semasa mereka mengadakan majlis kahwin di rumah Rajeswaran di Mam­bang Di Awan, JAIP datang menang­kap Tina.

Dengan takdir Tuhan, saya akhir­nya berjaya membawa keluar Tina lalu membawanya ke Kelantan.

Tujuan saya untuk mencari tempat perlindungan bagi Tina kerana setiap pergerakan saya sentiasa diekori. Saya rasa tidak selamat jika menyimpan Tina di Perak. Sampai di Kelantan, hati saya tidak dapat menahan marah. Saya pegang parang yang saya bawa dari Kampar. Kali ini saya memang nekad untuk menetak Tina sampai cacat. Saya bukan hendak membunuh tetapi hanya hendak mencacatkannya agar lelaki itu tidak mahu lagi kepada Tina.

Mujurlah isteri dan adik-adik sempat menyabarkan, saya sejuk kem­bali dan tidak jadi menetak Tina.

Selama 11 hari saya dan keluarga duduk menumpang di rumah seorang kenalan sementara mencari rumah perlindungan untuk memulihkan akhlak Tina. Setelah diberi air penawar dan berubat secara Islam, Tina kem­bali sembahyang. Bagaimanapun atas desakan kewangan dan masing-masing perlu bekerja, kami sepakat untuk ke Pulau Pinang, rumah adik ipar saya.

Adik ipar saya berjanji akan menjaga Tina. Saya memberi keizinan kera­na memikirkan Tina sudah berubah. Saya balik semula ke Kampar dan meneruskan perniagaan sate yang telah ditinggalkan sejak dua bulan lalu. Beberapa hari saja berada di bawah jag­aan adik ipar, Tina dilarikan lagi. Sejak hari itu saya tidak pernah bertemu lagi dengan Tina.

Saya masih cuba berusaha untuk kembalikan Tina kepada keluarga wa­laupun tidak tahu di mana dia tinggal. Saya terpaksa meminta adik sauda­ra yang berniaga, di Kuala Lumpur mengintip Tina untuk mengetahui tempat tinggalnya. Setelah pasti dimana dia tinggal, saya melaporkannya pada Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS) untuk menangkapnya pada 1998 kerana lelaki itu telah menggu­gat akidah anak saya. Polls dan JAIS menetapkan 15 September 1996 untuk menyerbu rumah tersebut.

Bila nampak kami datang lelaki itu terus bawa Tina ke bilik dan me­nguncinya. Lelaki itu tidak berganjak dari pintu bilik itu. Berkali-kali saya memohon dan merayu kepada lelaki itu dan mengizinkan dia mengambil Tina asalkan dia terlebih dahulu memeluk Islam.

Sebaliknya saya pula yang dimaki hamun, lelaki itu menghina dan me­ngutuk Islam dengan perkataan yang lucah. Malah dia mencabar saya bawa kes itu sampai kepada kerajaan. Dia kata kerajaan tidak akan mampu mem­bantu saya. Ketika itu perasan marah saya sampai ke penghujungnya. Saya capai pisau pemotong buah di atas meja dan terus saya kelar leher lelaki itu. Saya ingatkan jika mati lelaki itu anak saya akan kembali kepada saya. Ini kerana yang menjadi penghalang besar adalah lelaki itu.

Saya kena gari dan ditahan di lokap selama seminggu. Kemudian saya dibe­baskan tanpa lepas dengan ikat jamin. Peluang saya untuk berjumpa dengan Tina sudah tidak ada lagi. Saya pelik bagaimana Tina masih boleh diam melihat saya merayu-rayu. Kalau dia tidak sayangkan saya tidak mengapa tapi tolonglah kasihan kepada emaknya yang mengandung dan melahirkannya.

Lagi satu yang saya pelik, Tina telah menukar kembali namanya kepada nama hindu. Kali pertama dia menu­kar namanya pada 30 September 1995, kemudian saya menukarkannya kepada Islam ketika berada di Kelantan pada 30 April 1996. Tetapi dia menukar kembali namanya pada 27 Mei tahun yang sama. Bayangkan bertapa pantas mereka buat kerja dalam masa dua minggu dari tarikh dia melarikan diri dari rumah bapa saudaranya pada 9 Mei.

Setelah gagal dengan semua usaha itu saya kembali ke Kampar dan mula­kan hidup baru, menyambung pernia­gaan. Selang beberapa bulan, ketika saya sedang bersiap-siap untuk memulakan perniagaan, Tina dan lelaki itu datang ke gerai berhampiran untuk minum. Perasaan saya ketika itu bagai­kan dibakar melihat Tina, saya hilang pertimbangan sekali lagi.

Apa tujuan mereka datang susah­ susah sekadar untuk minum berham­piran kedai saya dari Kuala Lumpur. Saya tahu mereka memang hendak menunjuk-nunjuk bahawa mereka kuat dan menang. Saya pergi dapat­kan Tina untuk memujuknya kembali. Sebaliknya lelaki itu terus menyerang saya, melihatkan kejadian itu anak bongsu saya Syukur Yazit mengambil parang dan menetak kepala lelaki itu. Tina hanya tunduk saja melihat saya ditendang terajang oleh lelaki itu dan kawan-kawannya.

Selama sebulan saya terlantar di hospital kerana tulang rahang retak dan terpaksa menjalani pembedahan untuk mengikat kembali tulang tersebut. Di dalam tempoh itu juga saya langsung tidak boleh makan nasi hanya minum susu saja. Sepanjang saya duduk di hospital rupanya Tina telah membuat laporan polis bahawa saya menyerang­nya. Sampai hati Tina melakukan itu pada saya. Selepas keluar dari hospital saya terus ditahan di lokap selama lapan hari. Kemudian saya dibebaskan dengan ikat jamin.

Selepas peristiwa itu saya hanya duduk di rumah kerana keadaan kesi­hatan pun tidak mengizinkan. Selepasbeberapa bulan berehat saya dipang­gil semula ke balai, kali ini saya tidak faham atas alasan apa. Rupanya polis mendapat laporan bahawa Rajeswaran ditembak dua das di leher dari jarak dekat semasa pulang dari kerja. Saya adalah orang yang paling disyaki.

Saya minta izin balik dulu ke rumah salin baju sebelum ditahan di lokap. Semasa hendak ke balai polis isteri dan anak saya ada menemani. Rupanya bukan saya saja yang ditahan Yazit pun terlibat sama ketika menghantar saya ke balai, dan isteri saya pun disoal siasat. Dari balai polis Kampar saya dibawa ke Kuala Lumpur oleh tiga orang pegawai polis bangsa India.

Semasa di dalam kereta memang teruklah saya dikerjakan dan pelbagai penghinaan dilemparkan. Kebetulan ketika itu saya baru balik dari umrah, saya adalah simpan janggut sikit. Jang­gut saya ditarik, kemudian diperlekeh­kan menghina Islam. Macam-macam kata-kata kesat yang mencerca Islam dilemparkan tetapi saya tetap berdiam diri kerana tidak mahu terjadi perkara buruk.

Saya ditahan lagi selama seminggu, setelah tidak ada bukti saya dilepas­kan. Semasa ditahan semua akaun saya diperiksa untuk melihat jika ada aliran wang keluar yang mencurigakan tapi tidak ada kerana memang saya tidak buat. Sampai hari ini saya tidak tahu siapa yang menembak Rajeswaran dan untuk tujuan apa?

Setelah 14 tahun berlalu peristiwa itu masih segar di dalam ingatan. Kalau dia tidak balik sekali pun tidak menga­pa kami sekeluarga sudah tidak kisah. Kami sudah buang semua kenangan dengannya, hati emaknya cukup keras untuk menerima Tina kembali.

Tina pernah telefon adik ipar saya di Pulau Pinang untuk bercakap de­ngan emaknya. Tapi hati emak yang sudah terluka tidak mahu langsung mendengar suara anak walaupun yang sangat disayangi. Dia tidak mahu ambit tahu langsung tentang anaknya walau­pun untuk menyebut namanya. Malah gambar-gambar Tina pun tidak mahu disimpan.


20 comments:

ANa Ahmad said...

astaga.... apa ni

Harith Iskandar said...

kalau Hindu tu tetap Hindu...tetap merosakkan. Hanya Islam yang jadi penyelamat dunia akhirat

Adilah Asari said...

subhanallah..semoga akidah kita terpelihara :)

Aku Penghibur said...

ya Jauhkanlah semua pekara ini.. dan kita haruslah mempertingkatkn iman kita

Adib Veron said...

Kalau islam yang murtad, boleh convert islam balik tak?

Hmmm nauzubillahiminzalik.

chinta said...

ad jugak la manusia jenis ni.....

MisEyz BLurz said...

sekarang mcm2 dah terjadi..

Mieza Jhaa K said...

Sedihnya kisah ni..semoga Tina menyesal dan berubah suatu hari nnti...

Anis Aina said...

sememangnya pengajaran tok semua . so lebih baik berhati2 . thanks to shared . XDD

MiMiNadam said...

lama betul kes ni .

Diari Si Froggie said...

sekali baca macam ada tak kena dengan entry nie.. huhu. tak pe lah simpan sengsorang. Menakutkan.. hati2 lah berkawan dengan gol. kafir nie.. depa boleh cuci otak kita dengan taktik halus.. kuatkan iman dan akidah kita.. doa banyak2 agar Allah tetapkan perjalanan kehidupan kita pada jalan yang diredhaiNYA.

L@L@milie said...

sedihnya.. moga seluruh umat islam masih terpelihara akidahnyaa

Hanif Idrus said...

Sedih baca cerita ini..
Harapan aku, walau dah berbelas tahun, harapnya pintu iman Tina terbuka.

Shida Radzuan said...

bhaya ni..masing2 tetapkn akidah dan kuatkn iman..mnta simpang dr smua ni..nice sharing uzu..

Makbed Journal said...

sebaknye baca.

boleh share ke uzu??

Normi Nieza said...

ya Allah jauhilah aku dr perkara2 mcm ni...aamiin

farrah othman said...
This comment has been removed by the author.
farrah othman said...

panas hati pulak baca fasal pakcik tu dikerjakan oleh polis2 berbangsa india tu..kot ye jalankan tugas,tak payah la nak hina agama islam ni..sepatutnya polis2 tu dikenekan tindakan kerana menghina agama islam..
Adib Veron,kalo murtad ,boleh convert balik ke islam..taubat nasuha..Allah itu Maha Pengampun...semoga kita ,keluarga kita dak keturunan kita dijauhkan dari anasir2 jahat yang merosakkan serta dari malapetaka dunia dan akhirat..

JJ said...

Hmmmmm... Saya seorang Hindu... Apa yang Tina telah buat adalah salah. Anak-anak ini tak fikir pasal ibu bapak..memang sakit hati... Kalau dah Islam kahwin jelah orang Islam... buat apa nak jadi buta cinta. tapi kadang-kadang memang kita tak tau, ada jugak sial gunakan black magic etc
Tapi bapak Tina ni bukan Islam yang baik.. Asyik asyik ambik parang potong orang. abis anak mana nak sokong bapak main potong-potong orang? Dia yang start dulu, suka-suka hati..awak bukan yang maha esa, mmg lah awak bertanggungjawap selamatkan anak tapi nak potong orang buat apa.. Bodoh sampai nak potong anak sendiri dan cacatkan dia.. bodoh!! Bukan awak yang tanggung, dia yang kena tanggung.. Kalau awak nake selamatkan anak sembahyang lah! Sembahyang lagi berkuasa daring parang awak. Bila awak kena potong sakit hati tapi orang lain kena potong sedap ye! Kalau saya jumpa awak saya bagi penampar! Saya harap Tina akan peluk agama islam semula tapi jangan jadi anak awak sudah sebab nanti awak potong cucu awak pulak. Memang kena beriman tapi jangan jadi macam haiwan sudah! Komen ini akan di remove i tahu, tapi kalau the blogger jumpa bapak dia bagitahu dia saya punya pendapat.

Cik Fie said...

astaghfirullah :(