✿Baca Entry Yang Lepas✿

Wednesday, April 10, 2013

KISAH BENAR : Ke Mekah Semata-Mata Mecari TOYOL




KISAH TOYOL YANG DIAMBIL DARI MEKAH | Kisah yang ingin saya paparkan adalah mengenai toyol, iaitu syaitan yang menjelma sebagai budak kecil bermuka hodoh dan berkepala botak. Kerjanya curi duit. Memang ia macam cerita karut tapi cerita ini bukan direka-reka. la betul-betul terjadi dan yang saya sedih ialah orang yang memelihara toyol itu adalah seorang Pak Aji. Toyol itu pula dia perolehi semasa mengerjakan haji di Mekah.

Kisah ini terjadi kira-kira 10 tahun yang lalu di sebuah kampung. Nama tempat dan nama negerinya tak payahlah saya sebutkan kerana mungkin boleh menimbulkan fitnah. Yang nak saya beritahu cuma jalan ceritanya sahaja supaya kita semua mendapat iktibar daripada apa yang berlaku kepada Pak Aji tersebut.

Pak Aji yang membawa balik toyol Mekah itu memang saya kenal sebab dia tinggal tidak jauh dari kampung saya. Tambahan pula saya selalu juga pergi ke kampung tersebut untuk berkunjung ke rumah saudara mara saya di situ. Jadi latar belakang dan kisah mengenainya memang sangat saya maklum.

Lelaki terbabit umurnya dalam lingkungan 50-an dan sudah punya keluarga. Kehidupannya tidaklah sesusah mana tapi agaknya kerana ingin cepat kaya, dia pergi ke Mekah dengan membawa niat yang buruk.Subhanallah… dia ke sana sebab nak cari toyol..

Bila sampai di Mekah, benda pertama yang lelaki itu cari bukannya haji mabrur, tapi besi tajam yang digunakan untuk mencucuk daging kebab. Besi itulah yang akan dipuja menjadi toyol. Tapi Mekah adalah tempat yang sangat makbul permintaan kita. Apa sahaja hajat kita, insya-Allah akan tercapai. Kalau kita nak baik, dapatlah yang baik dan kalau kita nak yang buruk, dapatlah yang buruk. Begitu juga lelaki tadi.
Setelah puas mencari ke sana ke mari, akhirnya lelaki itu berjaya membawa balik beberapa batang besi tersebut. Bila waktu berangkat pulang ke Malaysia, dia pun balik tapi bila sampai saja di rumah, dia pun mulakan perbuatan kejinya itu. Dengan menggunakan kebolehan dalam jampi serapah dan mentera, besi itu dipuja.

Saya difahamkan, besi kebab itu kemudiannya telah dipacakkan oleh lelaki tadi di empat penjuru kebunnya yang seluas dua ekar sebagai ‘pagar’. Akibatnya, sesiapa yang masuk ke kebunnya tanpa minta kebenaran habis dirasuk oleh penunggu kebunnya itu.

Sains memang tak terima kalau kita katakan ia berlaku kerana syaitan dan jin, tapi ini benda ghaib. Ini syaitan yang tak boleh diuji oleh sains. Ingatlah walau apa objek sekalipun, tak kiralah besi, pokok, kayu, batu atau apa saja, kalau kita puja dengan penuh keyakinan, syaitan atau jin akan datang.

Misalnya keris… macam mana ia boleh terbang? Tentulah sebab dipuja… sebab syaitan datang menjadi penunggunya dan terbangkan keris itu. Syaitan ini boleh menjelma dalam macam-macam bentuk. Dipuja, diasap dengan kemenyan maka datanglah ia. Begitu jugalah dengan besi kebab tadi.
Setelah ‘dipagar’ dengan besi kebab, kebun lelaki tadi yang biasanya boleh keluarkan hasil dalam RM2,000 hingga RM3,000 sahaja mula mengeluarkan hasil yang menakjubkan. Dengar cerita pernah dia dapat hasil sampai RM8,000 hingga RM10,000. Siapa yang kerjakan kebunnya? Wallahuallam.
Saya difahamkan, besi itu juga dipuja hingga menghadirkan toyol. Sejak itu banyaklah penduduk kampung tersebut mengadu kehilangan wang. Pantang malam, ada saja duit penduduk kampung yang kena curi. Kisah ini makin hangat dan setelah siasatan demi siasatan dibuat, dan dari cara kecurian itu berlaku, tahulah mereka ia berpunca dari perbuatan toyol.

Orang-orang yang ‘pandai’ dalam ilmu-ilmu ghaib juga berusaha mencari punca kejadian tersebut. Akhirnya mereka berjaya menemui jawapannya. Memang sah ia dilakukan oleh toyol dan pemilik toyol tersebut adalah rakan mereka sendiri. Begitu juga bagi mangsa toyol yang dibukakan hijab. Mereka nampak toyol itu sedang mencuri. Malah ada penduduk kampung yang nampak selepas mencuri, toyol tadi melarikan diri ke rumah lelaki berkenaan.
Sedang orang kampung gelisah dengan gangguan toyol, kehidupan lelaki terbabit semakin mewah. Wangnya makin banyak, hasil kebunnya pun makin menggalakkan. Tapi Allah itu Maha Besar dan Maha Agung. Harta yang didapati dengan cara yang diharamkan hanya akan membawa musibah. Apatah lagi jika bersahabat dengan syaitan.
Agaknya setelah hidup semakin mewah, lelaki tadi lupa atau mungkin juga tidak mahu menunaikan permintaan toyol belaannya. Dari apa yang kita tahu, permintaan toyol ialah menyusu, dari susu isteri lelaki tadi, dan juga darah yang disedut dari ibu jari kaki. Kalau dah minta selalu, tiap-tiap hari, tentulah tak tahan dibuatnya. Kerana kehendaknya tidak dipenuhi, maka toyol mula mengamuk dan mengganggu penduduk kampung.

Budak-budak lalu depan rumah lelaki tadi, kena usik toyol, kena rasuk.
Mata terbeliak. Ipar saya juga pernah ternampak toyol itu. Kejadian tersebut berlaku pada satu pagi semasa dia nak menghantar anaknya pergi ke sekolah. Ketika itu si toyol sedang bertenggek di atas sebatang pokok.
Bukan dia saja, malah budak-budak yang lalu di kawasan berkenaan juga nampak toyol tersebut. Habis semua menjerit-jerit ketakutan. Ada juga kanak-kanak yang masuk tandas kena gigit kakinya dengan toyol.Budak-budak… bila sakit, takut, teruslah menangis.

Kejadian orang kampung, khususnya orang-orang alim, yang nampak toyol itu melarikan diri ke rumah lelaki tadi menguatkan lagi sangkaan mereka. Tapi orang kampung ni memang baik, ada sopan santun dan tolak ansurnya. Walaupun bukti sudah di depan mata, mereka tak pergi serang rumah lelaki tadi, tapi memulaukannya.

Apabila lelaki berkenaan mengadakan kenduri, orang kampung tak datang. Bila orang kampung buat kenduri, mereka tak jemput dia. Pendeknya ke mana saja dia pergi, orang akan menjauhinya. Malas nak bercampur dengan dia. Ketika itu lelaki berkenaan memang betul-betul tersisih. Hidup dengan dunia sendiri, dengan toyol, jin serta syaitan belaannya.

Apa yang dilakukan oleh lelaki tadi dan kekecohan yang melanda kampung berkenaan akhirnya sampai ke pengetahuan adik beradik dan saudara maranya. Apalagi… melentinglah mereka. Malu dengan perbuatan lelaki tersebut. Lebih-lebih lagi abangnya yang memang terkenal dan punya kedudukan.

Kerana sudah tidak tertahan dengan perbuatan adiknya yang memalukan mereka, pada suatu hari si abang datang ke rumah adiknya itu. Bila sampai… teruklah lelaki berkenaan kena marah. Si abang mendesak adiknya itu supaya segera bertaubat, minta ampun kepada Allah, insaf dan pulangkan balik besi kebab yang diambilnya dari Mekah untuk ‘memagar’ kawasan kebun dan dipuja hingga datang toyol.

Mula-mula memanglah lelaki tadi tak mahu dengar nasihat abangnya tetapi setelah puas dinasihati, akhirnya dia akui kesilapannya. Apatah lagi bila sedar masa itu kehidupannya walaupun mewah, tapi tidak bermakna sebab orang kampung pulaukan dia dan keluarganya. Tambahan pula dia memang ada asas agama serba sedikit, jadi terfikir juga dia akan kesilapannya itu.

Akhirnya lelaki itu balik ke pangkal jalan. Dia bawa balik besi kebab itu ke Mekah. Bertaubat bersungguh-sungguh di depan Kaabah, menyesal dengan perbuatannya yang lalu. Alhamdulillah, selepas kembali dari Mekah, lelaki tersebut berubah. Kecurian akibat toyol atau orang dirasuk syaitan juga tidak berlaku lagi. Lelaki berkenaan pun sudah diterima balik oleh penduduk kampung.
Apa yang nak saya timbulkan di sini ialah, inilah kesan pengaruh harta yang buatkan kita lupa hingga sanggup menggunakan jalan yang salah. Tambahan pula bagi kita yang asas tauhidnya lemah. Lelaki tersebut agaknya dulu terpengaruh nak kaya cepat, jadi dia buatlah kerja guna toyol. Tuhan tak merestui. Tapi kaya pun nak buat apa kalau masyarakat tidak suka dengan kita.

Bagaimanapun, saya kecewa kerana kisah seperti ini masih berlaku lagi. Sampai sekarang masih ada jemaah haji yang bertanya kepada saya kat mana nak dapatkan cucuk sate di kota Mekah. Saya tau dah, kalau orang tanya pasal cucuk sate di Mekah memang dia nak buat ‘pagar’ kawasan kebun atau rumah mereka. Sambil-sambil itu mereka nak cari kekayaan. Cucuk sate itu walaupun cuma lidi, buluh, tapi kalau dipuja dengan penuh keyakinan, syaitan akan datang.

Mungkin ada yang beranggapan cerita ini karut, khurafat, tapi ingin saya tegaskan sekali lagi kejadian membawa toyol dari Mekah memang betul-betul terjadi. Dan saya rasa saya perlu ceritakan kisah ini supaya kita semua sedar bahawa itu adalah haram. Harta yang dikumpul dengan jalan haram akan dibalas juga oleh Allah dengan balasan yang buruk. Janganlah kerana harta dunia kita sanggup menjadi hamba kepada syaitan.


5 comments:

Harith Iskandar said...

dr dulu lg pun mmg dh banyak.bukn sj toyol, jin pendamping pun ade.nauzubillah... :/
sia-sia tujuan ke mekah utk amal ibadah dah jd kurafat & syirik

✸Maizatul Nurirwane Idr✸ said...

Orang yang nak pergi makkah tak dapat, yang dapat pergi buat bende mcm ni, ish ish.

Oren said...

buat apa susah-susah pi jauh jauh ..
semata-mata nak cari benda tu ?
dekat dekat ni kan ada jugak ?

bazir duit je .

e d r i n a . 피나 said...

ish3. rmai lg nak pergi mekah tak dpat2, dy boleh pegi buat cegitu plak.

Cik Fie said...

membazir duit je pergi mekah :(

Copyright © ✿Emas✿Putih✿Blog✿ Designed by azhafizah.com